4 Comments

Breathless Life in Church Ministry … begins !!!

~ Indonesian posting only ~

Ihix ihix, dari segenap kesibukan yang menyita, baru sekarang keinget kalo gue punya blog yang merajuk minta diisi. Ough, minggu ini sibuk banget dengan pending2 kerjaan yang semua harus selesai paling lambat hari Jumat supaya Senin besoknya kita bisa enak travelling-nya. Huekkkk?!!! Travelling lageeehh! Dan di kala sibuk ini biasanya beberapa prioritas pribadi jadi terabaikan, seperti misalnya buku David Egner yang gue anggurin aja dalam tas gue. Padahal tadinya gue janji mau mengupas topik Jomblology minggu lalu kan?!! Hehehehe.

Kesibukan di tempat kerja mah udah biasa lah ya. Resiko kerja itu mah! Akan tetapi yang gue sadarin baru2 ini adalah bahwa pelayanan di gereja pun bisa sibuk yaa!!! Mulai pusing juga ngurusinnya. Mari kita ulas sedikit:

1) Usher: ini adalah penyambut tamu. Frekuensi tugasnya 3 minggu sekali, selalu di Kebaktian Minggu yg pagi. Jadi gue mesti siap jam 07.30 di depan pintu gereja dengan pasang senyum termanis. Sebetulnya tugas ini gak repot2 amat, cuma yang gambreng adalah masalah nyiapin jas hitam dan dasi karena kita mesti berpakaian rapi kalo nyambut tamu. Tentunya yang perlu disiapkan juga adalah gel rambut, parfum, tissue, sisir, baju ganti, krim pencuci muka, plus kantong kresek jasnya juga perlu dibawa biar begitu selesai tugas bisa langsung dimasukin ke sana. Deeeuhhhh, repot banget kan?!!!!!! 😀

2) Singer: Atur napas, tarik melalui hidung dan dikeluarkan melalui mulut untuk memproduksi suara. Oh yeah, gak kalah centilnya dari adik2 Indonesian Idol kalo mau tampil sodara2! Pernak-pernik laennya sama dengan atas, minus jas. Frekuensi tugasnya rata2 sebulan sekali, tapi mesti ikut latihan di hari Kamis malam, plus latihan tambahan jika ada di Sabtu malam.

3) Bible Study: seminggu sekali, biasanya minggu siang sesudah kebaktian. Tapi akhir2 ini mulai banyak kegiatan gereja di minggu siang jadi kita suka pindah ke Jumat atau Kamis malam. Berarti … Kamis-Jumat-Sabtu-Minggu otomatis gue mesti ke gereja. Oh ya, untuk acara ini gue lagi ketiban tugas mimpin diskusi untuk 1 chapter buku. 1 chapter ini lumayan panjang jadi mesti dibagi 3-4 kali pertemuan. Berarti ada 3-4 kali jadual tambahan untuk nyiapin materi.

4) Kebaktian Doa: seminggu sekali, setiap Rabu Malam. Tadinya gue diminta jadi Singer juga untuk acara ini tapi gue tolak dengan segenap hati dengan alasan gue suka telat dateng (which is true, depending on the work load). Tapi gue bersedia jadi penyambut tamu aja, minimal 2 bulan sekali. So, gue mesti ke gereja tiap hari Rabu-Kamis-Jumat-Sabtu-Minggu.

5) Koordinator Penyebaran Informasi/brosur Penginjilan: gereja kita terbeban untuk menginjili lingkungan sekitar radius 1 kilometer dari Semanggi yang penuh dengan gedung perkantoran, ruko, pasar, kampus, dan kos-kosan. Berhubung gue emang gampang diakses dari Semanggi, jadilah gue diminta utk koordinir PIC yang bisa nyebarin brosur ttg kegiatan/KKR gereja ke para karyawan di seputaran Sudirman-Gatsu-Thamrin. Plus barusan dikasih PR utk mikirin keberadaan persekutuan karyawan di Plaza Semanggi yang hampir mati. Kalau gue ditibanin kerjaan ini juga, berarti gue mesti nyiapin waktu ekstra di Jumat siang utk ke Plaza Semanggi menghadiri kebaktian para karyawan itu.

6) Panitia HUT Gereja di bulan Juni: Dialog kecil terjadi di saat gue keluar dari toilet. “Brad, sini bentar. Eh elu ikutan Panitia HUT Gereja ya. Masih lama kok bulan Juni. OK, gue percayain elu jadi Ketua ya. Don’t worry ntar gue bantu.” Waks?! Noooooooooo!!!! God gue belum siap untuk pelayanan kayak gini, secara gue masih dibilang newcomer di gereja itu dan masih perlu membiasakan diri dengan kultur gerejanya. Gue tolak dengan cepet, meski dalam hati gue pikir gak mungkin Ko Budi nyerah begitu aja. He will approach me later, I just know it for sure.

7) Di lift: “Bradley ntar tanggal 19 ikutan ya?” “Acara apaan Cik?” “Latihan Choir!” @%#@$%%$^#%%$

Kayaknya prinsip gue untuk memulai pelayanan di gereja dengan sistem One Step At a Time mesti ditinggalin deh, secara banyak banget permintaannya. Mau bilang tidak juga gak enak, sementara diiyain juga gimana. OK gue tau pelayanan itu anugerah dari Tuhan tapi gue percaya Tuhan juga mestinya kasih beban yang sesuai dengan kemampuan gue dong. Atau jangan2 Tuhan nganggep gue mampu menanggung beban segitu banyak ya?!!! Argh pusing!!!! Gue ngeluh ya? Emang gue terus terang lagi ngeluh. Tapi bukan berarti gue gak senang. Justru gue seneng banget dapet kesempatan emas semacam itu. Cuma memang gue merasa perlu lebih serius lagi mikirin motivasi pelayanannya, apakah memang utk nyenengin Dia atau malah untuk kemuliaan diri sendiri. Belum lagi kehidupan sosial gue yg lain yg mesti dipikirin. Kapan pacarannya coba? Hehehe.

Ah sutralah, gue sadar gue mesti belajar memikul tanggung jawab yang lebih besar supaya semakin dibentuk dan diuji imannya setiap hari. Learn to submit yourself to God, and He will give you strength!

P.S: Bentar ya say, posting Jomblology-nya akan gue selesaikan segera!!! :p

4 comments on “Breathless Life in Church Ministry … begins !!!

  1. yooo Bradley hehe !kalau hati belum siap, jangan dipaksa.. gak pernah salah kalau bilang no atau pun bilang yes.. asal yes or no itu dikatakan dgn sepenuh hati (dan kesadaran akan konsekuensi) jangan sampe itu nanti drag lu jadi males ke gereja- wah bahaya tuuuh

  2. *tepuk tangan* hebat…..

  3. Hmmmm, hehehehehe!!! Hati-hati ya bro!!! Badan loe ada batasnya, digumulin dengan baik ya? Pilihlah yang loe bisa kerjakan dengan maksimal, tapi gua percaya Tuhan pasti nunjukin kalo beban loe dimana, loa akan bisa jalanin dengan lebih baik.God bless…!!!

  4. Brad, kaget tapi senang Anda ternyata pekerja juga ya? Bahkan jadi iri nih. Jadi ingat Yunus yang dimakan Ikan Besar karena ogah2an ke kota Niniwe. Udah bisa berenang blon?Kalau berat jadi pekerja, jangan ditolak. Tapi carilah pendamping. Biar ada yang siapin baju2 di rumah. Anyway, makin senang kenal orang2 yang berbakti. Tabik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: