5 Comments

throat obstruction

sewaktu kecil gue pernah baca satu artikel di majalah tentang seorang bocah yang tanpa sengaja menelan jarum pentul. jarum pentul itu kemudian tersangkut di tenggorokannya dan mengakibatkan luka infeksi yang sangat parah dan tentunya menyakitkan bagi si kecil. kemudian oleh dokter jarum itu dicoba untuk dihisap keluar (pake alat apa gue udah lupa) , namun GAGAL saudara2!!!! akhirnya jarum itu “dipaksa” turun ke lambung dengan harapan asam lambung cukup kuat utk menghancurkan benda asing tersebut. namun upaya tersebut gagal juga karena ternyata asam lambung hanya mampu mengikis lapisan luar jarumnya saja sedangkan logamnya tidak terkikis. jadilah jarum itu karatan di dalam lambung! ditambah lagi jarum itu kembali nyangkut di dinding lambung.

setelah jarum itu karatan di lambung, akhirnya dia turun ke usus besar dan usus 12 jari. pada fase ini, asam yang ada di usus diharapkan mampu melembutkan benda asing sehingga lebih fleksibel ketika melewati lika-liku usus. dan ternyata kali ini asam tersebut melakukan tugasnya dengan baik. logam yang panjang dan keras itu ternyata mampu dibengkokkan oleh asam usus sehingga dapat turut melewati tikungan2 di usus. sampai suatu ketika “plop”, jarum itu keluar bersamaan dengan faeses si bocah. dohh di akhir artikel itu gue baca sang ibu bocah tersebut begitu terharunya sehingga dia langsung menyambar faeses anaknya, tanpa jijik memungut jarum pentul tersebut dan menunjukkan kepada seisi rumah. artikel tersebut ditutup dengan gambar si pentul yang sudah karatan. hiiiiiiiiiiiii………..

artikel itu saya baca sewaktu SD dan sudah hampir saya lupakan sama sekali, sampai minggu ini. hari minggu 3 desember seperti biasa dimulai dengan kebaktian hari minggu. hari itu saya mesti siap di gereja pagi2 karena minggu ini sudah memasuki minggu advent pertama. dalam rangka menyambut natal, gereja kami menyiapkan serangkaian acara natal yang puncaknya akan diadakan pada tanggal 21 desember di balai sarbini. pada minggu advent pertama ini, saya kebagian tugas membacakan satu cerita pendek dari buku Secangkir Kopi Susu bagi Jiwa Anda karangan Timotius Adi Tan. kisah ini diharapkan bisa menggugah jemaat untuk mulai berdoa bagi seorang jiwa yang belum mengenal Kristus untuk kemudian dapat dibawa ke acara KKR Natal tanggal 21 desember nanti. praktis hari itu gue ikut 2 kebaktian minggu dong. kemudian di sela2 itu gue masih harus persiapan PA karena kebaktian tugas mimpin PA hari itu. selesai kebaktian ke-2, tiba2 ada acara dadakan, yakni rapat tim usher. janjinya sih cuma setengah jam, tapi ternyata agendanya mencakup program 2007. lama banget ujung2nya, padahal udah sempat gue tinggal makan siang. hehehe, curang emang gue.

selesai rapat usher udah hampir jam 2. padahal PA-nya belum kita mulai sama sekali. akhirnya diputuskan PA hari itu dibatalkan dulu, meski udah gak enak banget sama 2 orang teman yang gak ikut rapat usher tapi bela2in nunggu kita rapat, biar bisa PA setelah itu. OK, PA sudah dibatalkan, lalu kita putuskan pergi ke lapangan bulutangkis. anak2 pemuda emang sekarang latihan bulutangkis sebulan sekali di muara angke. tapi udah bela2in mau ke sana, di tengah jalan malah berbelok ke fish market di petamburan. niatnya cari ikan, tapi akhirnya malah nemenin, lebih tepatnya, ngeliatin orang makan. hahaha. kita sih cuek aja. di situ baru pertama kali gue liat udang hidup di akuarium. ternyata cara jalannya lutjuuuuuuuuuuuuu ya. dia punya bbrp pasang kaki, mirip kaki seribu. jalannya berirama gitu. lucu banget ngeliatnya.

pulang dari fish market udah gelap. akhirnya gue putuskan pulang. elo tau dong, secara itu hari minggu, bis2 gak semua nongol. jadinya gue mesti nunggu rada lama sebelum dapet bis. udah gitu badan mulai terasa gak enak karena emang kayaknya sih udah mau flu. jadinya sampe rumah gue udah cape banget. tapi gue sadar gue belum makan malam jadinya gue paksain harus makan walaupun sedikit.

nah, pas makan itu gue sebenarnya udah lelah banget. gue ambil nasi, kuah sayur sedikit, sama 1 potong ikan yang masih tersisa di piring. ya udah gue makanlah sambil mengantuk. di sela-sela makan itu gue ngerasa tenggorokan gue nyangkut. gue gak ngerti apa tapi gue cuek aja. abis makan gue langsung tidur. besok paginya baru deh berasa, beneran ada yang nyangkut di tenggorokan gue. langsung gue curiga jangan2 semalam gue nelen tulang ikan! waaaaaaaaaa. tapi dasar bodoh, gue masih cuek aja karena toh gak mengganggu juga. pas selasa pagi baru deh nyerinya melanda. tenggorokan gue nyeri dan panas banget. waktu nelen makanan dan bahkan seteguk air, ada yg berasa ganjel. di saat itulah gue panik beneran. gue langsung telpon temen gue yg kebetulan orang farmasi, gue harap dia ngerti soal ginian. jawaban dari dia cukup melegakan sih: tulang itu akan tinggal di situ bbrp hari tapi panas badan kita akan dengan sendirinya meluruhkan tulang itu dan dia akan turun ke perut.

okelah gue tenang. namun selasa malam barulah kepanikan sebenarnya melanda: gue tiba2 panas dingin! badan gue meriang, menggigil. aduh gue gak tahan. udah pake kaos kaki dobel tetep aja gak ngepek. baru rabu pagi gue bilang ke nyokap kalo gue sakit. nyokap sih tenang aja bilang gapapa dan suruh gue nelen nasi bulet2. rabu kemaren gue sibuk googling dan chatting, kebetulan ada kenalan gue orang malaysia yg dokter. dia sih bilang gapapa, malah cerita kalo dia pernah ngalamin hal yg sama sewaktu dia lagi ekspedisi di kampung orang Iban di Sarawak. sama orang setempat dia disuruh minum air dari pipa setelah sebelumnya didoain dulu. “immediate relief” katanya. gila, dia percaya dukun, padahal dia sendiri dokter lo! hehehe.

anyway, gue disuruh kumur2 dengan air garam dan minum juice jeruk nipis. i did both but nothing happened. hari ini sih gue udah gak demam lagi. cuma tulangnya masih nyangkut dan terasa nyeri. gue udah paniiiiiiiiiiiiiiiiiikk banget. untung di sebelah rumah ada dokter. gue mampir ke sana, eh malah disuruh ke THT. katanya tenggorokan gue musti disemprot biar bisa menganga lebih lama, terus dimasukin penjepit kecil panjang untuk mengudek-udek tenggorokan gue untuk mencari dan mengeluarkan si haram jadah itu. HAAAAAAAAA!!!

aduh, ada saran lain lagi gak ya? pleaseeeeeeeeeeeeeee. huek!

5 comments on “throat obstruction

  1. are u sure itu tulang ikan?soalnya kalau sore throat juga kadang berasa ganjel seperti ada duri di tenggorokan.. so make sure deh sebelum tenggorokan lu diubek2.. and make sure let the doctor know wkt mau diubek, bhw you are a singer, so mereka akan hati2… Itu pesen dari profesor gw loh buat singer.

  2. Iya tuh Bro … benar itu tulang ikan? Pengalaman sih, kalo tulang ikan ndak selama itu, dan efeknya juga ndak sampai demam. Beneran tuh ke dokter aja. Jaga2 aja ;)Kalo aku keselek tulang ikan, emang cara jitunya telen nasi bulet2, yang banyakkkkk hehehe

  3. Udah Brad, ke dokter aja, kalo benda kecil kaya tulang ikan ga spt itu efeknya…

  4. perlu second opinion dgn dokter2 yang bisa kasi diagnosa yg masuk akal, ini kalo berhari2 nyerinya gak ilang

  5. Braddddddddd, natal nih…kok diam aja??beverly

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: