3 Comments

Haruskah Aku Setia?

News Flash: XL mengubah sistem penarifan telponnya menjadi Rp 25/detik, ke semua operator ke seluruh nusantara, 24/7. Udah gitu kalo kita pake cuma 1 detik, bayar juga cuma 1 detik. Menurut gue sih sistem ini lumayan OK karena bisa menghemat banyak. Tapi pemikiran gue langsung berubah begitu gue kalkulasi lagi ongkos komunikasi gue sesuai dengan pola pemakaian. Karena gue seringnya telpon ke nomor PSTN lokal, maka tarif yg kelihatannya kecil itu sebenarnya menjadi lebih mahal. Mengapa? Karena 25/detik berarti 1500/menit. Sementara biaya gue utk nelpon ke PSTN sebelumnya cuma 800/menit (pembulatan tarif tiap 30 detik). Jadi sebenarnya akibat perubahan tarif ini, ongkos komunikasi gue naik kan? Maka, gara2 kenaikan tarif yg siluman ini gue jadi gerah. Dan keliatannya bukan gue doang sih, karena di Indonesia udah muncul banyak protes terhadap kebijakan sepihak yg tanpa penjelasan ini.

Tapi sekarang masalah lain muncul. Gue kalo udah kecewa pada satu servis, gue pasti gak akan mau lagi pake servis itu lagi, termasuk soal handphone. Gue pertama kali pake handphone sekitar akhir tahun 2000. Sejak itu sampe saat ini udah sekitar 14 handset yang pernah gue pergunakan. belum lagi nomor HP yang selalu gonta-ganti, sampe sekarang gue udah pernah pake sekitar 16 nomor!!! Sebenarnya orang2 emang udah sering banget protes dengan kebiasaan gue ini karena jadinya gue selalu susah dihubungi. Sampe pernah terlontar: “kalo lo gak pernah setia sama satu nomor HP, berarti lo juga gak pernah setia sama satu cewek dong?!” Doh, sampe ke situ mikirnya coba.

Okelah, gue ngerti kalo temen2 gue suka protes. Tapi gue pikir memang gue dari dulu spt itu, gue gak pernah menjadi seorang loyal customer. Kalo ada layanan lain yg lebih baik, gue gak segan2 utk pindah memakai jasa mereka. Emang sih pertama kali ganti servis spt nomor HP, emang jadinya gue mesti beli pulsa banyak sekedar utk mengumumkan pada dunia bhw gue ganti nomor (lagi). Dan sekitar 50-70%nya pasti akan bete dan membalas dgn komentar2 lucu dan sinis: “dikejar fans ya?”, “dikejar debt collector ya?”, “selingkuh ya?”, “punya gebetan baru ya?”, dst. Dan gue mesti menjelaskan satu-satu ke mereka sebelum akhirnya mereka balas “OK deh, gue save ya!”

Tapi gue pikir mau gimana lagi coba? Karakter konsumen dimana-mana pasti sama kan. Kita akan mencari produk yg terbagus dengan harga yg termurah. Dan sebagian konsumen memang cenderung tidak terlalu mempedulikan kualitas produk tersebut, asal harganya bisa dijangkau dompet. Nyokap gue misalnya. Setiap ada iklan sabun cuci yg mengiklankan harga murah, kualitas “nomor 1”, plus iming2 hadiah ‘piring cantik’ jika kita ketangkap basah make sabun itu di rumah kita, pasti dia akan beli. Sewaktu gue kerja di tekstil dulu, salah satu customer gue di Bandung pun juga gak peduli barang yg gue jual itu produk China atau selundupan sekalipun, asalkan dia kagak rugi. So, gue pun akhirnya berperilaku seperti itu. Kemana-mana maunya murah, apapun efek sampingnya!

Balik ke soal ‘seribu juta topan badai’ XL itu. Kalo ternyata emang dia naekin tarif dan gue rasa gak sanggup utk bayar, ya gue gak mau make dia lagi. Emangnya tiap kali gue mesti nelpon 5-10 detik doang? Nanti yayang gue ngambek lagi kalo gue cuma nelpon 2 detikan doang! (eh ini MISALNYA loh, gue masih single kok. hehe). Jadi ya….. gue lagi pengen ganti nomor nih. Meskipun sedunia bakal protes lagi.

Tapi masa iya sih gue bukan tipe cowok setia??

3 comments on “Haruskah Aku Setia?

  1. loe ama nyokap loe samanya

  2. pake T-sel aja deh, bang! secara… puluhan juta orang sudah membuktikan keampuhannya! halah… dibayar brapa niy buat promosi? hahaha😀

  3. klo gitu gw tinggal nunggu pengumuman nomor baru selanjutnya!! dasar penganut poligami!!!! bwehehehehhe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: